Jauhi Mencari Rezeki dengan Cara Yang Keliru..!!

September 11, 2009 oleh 15 Komentar
Kategori: Entrepreneurship, Mutiara Hikmah 
bukan-rezeki

Rezeki?

Sama- sama sedang mencari rezeki..?? Kita ngobrol masalah rezeki yuuk..!

Terkadang, karena kesulitan dalam mencari rezeki (penghidupan) bisa menjerumuskan seseorang kepada jurang kehinaan. Kesulitan terkadang membuat seseorang berputus asa dan mengambil jalan pintas yang tidak diridhai-Nya.

Pasti benar dan bisa kita saksikan, ungkapan dari Rasulullah SAW. bahwa,

“terkadang kefakiran bisa mendekatkan seseorang kepada kekufuran (kekafiran)”

Kesulitan ekonomi (kefakiran) terkadang menyebabkan seseorang tidak berharap lagi kepada rahmat dan pertolongan Allah, sering menyebabkan seseorang lebih berharap kepada pertolongan makhluk-Nya seperti pemerintah/penguasa, dukun, jin, benda-benda keramat, dan sebagainya. Kesulitan ekonomi terkadang menyebabkan seseorang mengambil hak-hak orang lain dengan jalan mencuri, merampok, menganiaya, membunuh, dan lain-lain. Dan yang tidak kalah hebatnya, suap menyuap untuk diterima bekerja/menerima pekerja di instansi-instansi pemerintah maupun di perusahaan-perusahaan swasta sudah merupakan hal yang biasa kita saksikan dimana-mana, bahkan yang lebih membahayakan lagi hal tersebut sudah dianggap hal yang biasa dan menjadi budaya. Tidak luput juga, terkadang ada seseorang yang menjual makanan atau minuman yang diharamkan, bahkan hingga menjual diri/kehormatannya.

Bukankah semua hal tersebut adalah merupakan perbuatan dosa, bahkan diantaranya kemusyrikan, dan kekafiran?

Yang lebih mengkhawatirkan lagi, bukan hanya mereka yang terdesak karena kesulitan ekonomi untuk sehari-hari saja, tetapi mereka yang tergolong sudah cukup (mapan) dari segi kemampuan ekonomi pun terkadang melakukan hal yang sama.

Ternyata, diantara perbedaan mereka dari segi ekonomi, ada persamaannya juga.. mereka sama-sama fakir dari segi aqidah/keyakinan.

Sahabat-sahabat, apakah kita ada pada golongan yang sama seperti mereka atau sebaliknya, kita berada di golongan orang-orang yang ridha, sabar, serta tetap mengharapkan rahmat dan pertolongan Allah serta bersyukur dalam setiap keadaaan..? Kita mungkin tidak tahu yaa..?? tetapi mudah-mudahan Allah memberi kemampuan kepada kita untuk senantiasa berada di golongan yang sebaliknya dari mereka.. Aamiin.

Yaa, di lingkungan terdekat kita saja sering kita saksikan.. terkadang bantuan dana dari pemerintah untuk masyarakat banyak “disembelih” di tengah jalan. Dari pemerintah tingkat atas bantuan yang diberikan cukup besar, tetapi yang diterima di masyarakat bawah hanya sebagian kecilnya. Di antara sesama pegawai instansi juga terkadang tidak luput juga.. dana-dana atau insentif banyak pemotongan di tengah jalan, malah terkadang banyak yang tidak sampai kepada pegawai yang lain (di bawahnya), yang seharusnya berhak untuk mendapatkannya. Yaa.. masih banyaklah contohnya yang lain yang sama-sama sudah kita ketahui.

Terkadang yang membuat saya heran dan bertanya-tanya.., kok bisa-bisanya mereka mencari rezeki dengan jalan-jalan yang tidak benar. Apakah mereka lupa.. bahwa terkadang ada hak orang lain dalam rezeki atau harta yang diusahakannya dengan jalan tersebut. Apakah mereka lupa.. bahwa satu suap makanan yang diperoleh dari rezeki yang haram membuat 40 hari do’a serta ibadah-ibadah tidak diterima. Apakah mereka juga tidak sayang terhadap keluarganya dengan memberi mereka makanan, minuman, pakaian yang haram. Bukankah selain do’a serta ibadah-ibadah tidak diterima, cara berfikir orang-orang yang terbiasa memakan makanan yang haram juga cenderung kepada fikiran yang negatif, cenderung kepada perbuatan dosa dan kejahatan, dan harta yang diperoleh dengan cara tersebut lebih cenderung pula digunakan untuk dibelanjakan kepada hal-hal yang haram juga. Apakah mereka juga lupa bahwa “tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati”, dan apakah mereka percaya bahwa di akhirat kelak setelah kematian, manusia akan dibangkitkan dan harus mempertanggung jawabkan segala apa yang pernah diperbuatnya di dunia ini..? Mendingan kalau sempat bertaubat serta mengembalikan hak-hak orang lain semasa hidup.., kalau tidak..??

Yaa.. kalau kita masih sayang terhadap diri, keluarga, lingkungan, bangsa kita dan alam semesta pada umumnya.. mari bersama-sama berusaha untuk mencari rezeki dengan jalan yang yang diridhai-Nya (halal), sesulit apapun juga. Adapun bilamana kita telah berupaya semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan kita, dan kita tidak mendapatkan apa yang kita cari.. ya kita berusaha untuk ridha, sabar, dan terus berharap (tawwakal) kepada-Nya. Karena, kewajiban kita hanya berusaha, adapun hasilnya bukan kita sendiri yang menentukan, tetapi Dia-lah Allah yang menentukan. Dan yakinlah, bukan hanya dari hasil usaha kita saja rezeki yang kita peroleh, tetapi banyak rezeki Allah yang datang kepada kita dari “pintu rezeki” yang lain.., yang terkadang datang dari jalan yang tidak kita duga-duga sebelumnya.

“Sesungguhnya di dalam kesulitan ada kemudahan” (sebagian ‘ulama mengatakan: sesudah kesulitan..)

“Maka barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupinya”

“Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Allah akan memberikan jalan keluar untuknya, serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak disangka-sangka”

Mari belajar untuk selalu berharap hanya kepada Allah, sesulit apapun hidup kita di dunia ini, walaupun jika sudah memperoleh kesulitan, rasanya lama waktunya… tetapi mudah-mudahan kesulitan tersebut bisa menjadi kifarat (penebus) dosa-dosa kita yang berdosa, atau penambah pahala bagi orang-orang yang senantiasa menghindarkan diri dari maksiat, daripada kita mendapat kemudahan dan kesenangan di dunia ini dengan cara yang salah, tetapi di akherat memperoleh kesulitan berkepanjangan.

Yaa.. yaa, tentu saja kita semua berharap serta berdo’a supaya kita senantiasa diberikan kemudahan, kekayaan, kesenangan, dan kebahagiaan yang diperoleh dengan jalan yang halal yaa.. :) aamiin..

Walaupun berkumpul seluruh jin dan manusia untuk memberi kemaslahatan kepada kita, tidak ada kemaslahatan jika Allah tidak menghendakinya. Dan sebaliknya, walaupun berkumpul seluruh jin dan manusia untuk memberi kemudharatan kepada kita, tidak mungkin ada kemudharatan jika Allah tidak menghendakinya. Karena itu sekali lagi.., berharaplah hanya kepada-Nya..

Wallahu’alam,

Semoga bermanfaat..!!!

Catatan hari ke-21 di bulan Ramadhan 1430 H (Cepi Nugraha)

Artikel terkait:

Komentar

15 tanggapan untuk “Jauhi Mencari Rezeki dengan Cara Yang Keliru..!!”
  1. maulana says:

    Aku hanya manusia, sering sekali berbuat dosa, dan bahkan salah jalan dalam mencari rejeki..
    Aku bekerja di kantor dan sering mengerjakan Laporan Proyek, dimana itu harus ada akal-akalan disana-sini. Sebenarnya aku sudah pengen sekali berhenti mengerjakan laporan.. tapi aku mendapat tekanan dari bosku dan yang lainnya. Mungkin mereka juga mengganggap aku sok suci, dan sekarang aku dah dimusuhi oleh mereka. Disini aku senang membaca artikelnya, mengena sekali. Aku hanya mohon bantuan doa, agar perjuanganku untuk keluar dari pekerjaan dosa ini diberi kemudahan. Makasih, dan semoga diberkahi oleh Allah SWT

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Pak Maulana,
    Aamiin.. semoga Allah memberikan mas kemudahan, serta jalan keluar yang terbaik.
    “Walladzina jahadu fiina.. lanahdiyannahum subulana..”
    (Dan barang siapa yang bersungguh-sungguh pada jalan Kami, niscaya benar-benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami)

    [balas komentar di sini]

    mbahsemar Reply:

    mas maulana …… dimanapun proyek di Indonesia ini pada umumnya selalu penuh dengan segala rekayasa, kkn bahkan katagori korupsi …. coba aja kita katakan dengan jujur mulai pengkondisian awal ” OE ” dibocorin sekian …. Penawaran diatur sedemikian rupa oleh siapa yang mendapatkan paket tsb dan ini memang diamini oleh PPknya hanya untuk menyelamatkan agar komitment fee aman jumlahnya belum lagi dari MC 0% s/d MC 100 % pun sengaja dibuat sedemikian rupa agar bisa cocok secara administrasi dan belum tentu demikian yang ada di lapangan ….. tinggal anda punya keberanian untuk memutuskan dan mengambil sikap !!!!!

    [balas komentar di sini]

  2. Dapi says:

    Assalamu alaikum..
    Setelah membaca artikel ini saya jadi bercermin pada diri saya sendiri……..
    sudahkah saya mampu bertawakal pada Allah?
    Karena terus terang sangat berat menjalaninya….
    Tapi saya akan terus berusaha agar bisa secara penuh bertawakal pada Allah SWT semata….amiiin

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Mas/mbak Dapi, wa’alaikum salam wr. wb.
    Aamiin. Yang mas/mbak lakukan insya Allah sudah tepat, karena kita hanya diwajibkan untuk berusaha semaksimal mungkin menurut kemampuan yang ada. Adapun hasilnya, maka Allahlah yang menentukan.

    [balas komentar di sini]

  3. didik says:

    Dari pembelajaran perjalanan hidup, semakin besar keyakinan kami akan ‘Kebesaran Allah SWT’, meskipun kami bukan pegawai tetap dan pendapatan yang tidak menentu kami sangat bersyukur dengan semua yang ada pada kami sklg dan tentunya akan sll berusaha dengan ridla Allah SWT…Trimakasih atas tulisan dari bpk Cepi di atas shg menambah wacana juga keyakinan kami. salam

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Pak Didik,
    Alhamdulillaah kalau begitu. PASTI, dengan mensyukuri nikmat yang ada, akan ditambahkan nikmat-nikmat yang belum ada. “Lain syakartum la-azidannakum” aamiin.

    [balas komentar di sini]

  4. yopie says:

    terimakasih tausiyahnya bermanfaat ,saya lagi cari rejeki jual lukisan doain laku ya…amin

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Mas Yopie,
    Alhamdulillah.. sekiranya bisa memberi manfaat. Insya Allah saya do’akan..

    [balas komentar di sini]

  5. abu says:

    Terimakasih artikelnya inspiratif sekali. Bagi Anda yang sedang mencari peluang usaha, Kami sedia bohlam triple U anti nyamuk dan serangga merk Lavender. Harga grossir Rp 12.000/pcs bebas ongkos kirim, minimum order seratus pcs. Produk ini biasa dijual di toko Rp 25.000/pcs. Semakin Anda ingin cepat sukses, semakin cepat Anda memesan di 0856 7368 179 take action !!!

    [balas komentar di sini]

  6. juhana says:

    Subhanallah, indah sekali artikelnya, kang. Salam kenal abdi Juhana, abdi salut ka akang tiasa bisnis online sareng percetkan oge. Abdi ge ti bandung (soreang) ayena nuju di depok. Mugia abdi tiasa nimba elmu ti akang. NUHUN

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Juhana,
    Terima kasih telah membaca artikel sederhana yang saya tulis.
    Salam kenal oge ti akang… Urang sami-sami insan percetakan nya.., sami-sami urang Bandung oge..
    Insya Allah elmu nu sederhana pami teras dikeureuyeuh dianggo mah, mangka engkena bakal karaos manfaatna.

    [balas komentar di sini]

  7. heriyanto says:

    aslmkm ustad

    sy senang membaca artikel ini,
    sy mhn diberikan doa agar diberikan dilepaskan dari belenggu hutang dan dimudahkan rizki, klo bs doa dg hurup latin

    wassalm
    heri

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Mas Heryanto, wa’alaikumussalam..
    Jangan memanggil saya ustadz.. saya hanya orang biasa :)
    Mas Her bisa berdo’a seperti ini:

    “Allaahumma innii a’uudzubika minal hammi wal huzni wal ajzi wal kasali wal bukhli wal jubni wa dhal’iddaini wa ghalabatir rijaal”

    yang artinya:

    “Yaa Allah sesungguhnya hamba berlindung kepada-Mu dari kesedihan dan kebingungan, serta dari kelemahan dan kemalasan, dan dari kekikiran serta pengecut, juga hamba berlindung kepada-Mu dari lilitan hutang dan dari kekerasan orang-orang (yang berbuat jahat)”

    Atau dalam konteks lain yang hampir serupa:

    “Allaahumma innii a’uudzubika minal hammi wal hazani wa a’uudzubika minal ajzi wal kasali wa a’uudzubika minal jubni wal bukhli wa a’uudzubika min ghalabatid daini wa qahrir rizaal”

    yang artinya:

    Yaa Allah sesungguhnya hamba berlindung kepada-Mu dari rasa sumpek dan gelisah, dan hamba berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan, dan hamba berlindung kepada-Mu dari sikap pengecut dan kikir, dan hamba berlindung kepada-Mu dari cengkraman hutang dan kekerasan orang.

    Bisa juga ditambahkan dengan do’a berikut:

    “Allaahumma innaa nas-aluka ‘ilmaan naafi’aan wa rizqaan waasi’aan wa syifaa-an min kulli da-iin”

    yang artinya kurang lebih:

    Yaa Allah sesungguhnya hamba bermohon kepada-Mu ilmu yang bermanfaat dan rezeki yang banyak serta kesembuhan dari segala penyakit.

    Dan mas Her juga jika tidak hapal dengan do’a-do’a berbahasa Arab, mas bisa berdo’a dengan bahasa mas sendiri..

    Dan ada beberapa adab berdo’a yang harus diperhatikan, diantaranya:

    -Berdo’a di saat dan tempat yang tepat
    -Membaca istighfar
    -Membaca pujian-pujian (Asma’ul Husna), tidak harus semuanya.. yang mas hapal aja, atau membaca subhaanallaah (tasbih), tahmid (alhamdulillaah), laailaha illallaah (tahlil) dan Allahu Akbar (takbir) serta membaca Laa haula walaa quwwata illaa billaahil ‘aliyyil ‘azhiim.
    -Membaca shalawat
    -Berdo’a dengan merendahkan diri di hadapan-Nya.
    -Serta yakinlah bahwa do’a yang mas panjatkan akan Allah perkenankan/kabulkan.

    [balas komentar di sini]

  8. wisnu wijaya says:

    Dengan kondisi lingkungan yang semakin tidak karuan begini ini memang susah untuk membedakan antara kebutuhan dengan keinginan tetapi yang jelas keinginan manusia itu tidak seluas luasan bumi bahkan dunia ini sekalipun namun kebutuhan itu sendiri sebetulnya teramat sederhana.

    [balas komentar di sini]

Page 1 of 11
View all comments

 

Senaang rasanya, jika Anda berkomentar..

Dimohon dengan kata-kata yang baik & bijak...
Bila Anda belum mempunyai Avatar dan ingin membuatnya, kunjungi Gravatar!