Memulai Usaha Bengkel Las

January 18, 2014 oleh 6 Komentar
Kategori: Ide & Peluang Usaha 
Memulai Usaha Bengkel Las

Memulai Usaha Las

Sahabat Rumah Cahaya.. Untuk memulai usaha bengkel las, seperti kita telah ketahui bersama, bahwa tidaklah selalu harus terkait dengan dunia konstruksi atau perlogaman (metalurgi) yang besar, karena kebutuhan masyarakat sekitar kita akan jasa pengelasan pun tidak sedikit. Umpamanya saja, dengan pertumbuhan penduduk yang terus meningkat setiap tahunnya, maka bisa dipastikan kebutuhan mereka akan tempat tinggal atau rumah pun terus meningkat.

Setelah memiliki rumah, mereka para pemilik biasanya memerlukan aksesori untuk keamanan serta kenyamanan rumahnya. Barang-barang seperti pagar, teralis, kanopi, tangga, dan pintu garasi, merupakan barang yang umumnya mereka butuhkan. Dan tentunya bukan hanya itu, setelah sekian lama mereka pun biasanya perlu merenovasi barang-barang tadi, maupun menggantinya dengan model-model yang baru. Nah.. bukannya yang mengerjakan barang-barang tersebut adalah para tukang atau pengusaha las?

Juga, seandainya di sekitar kita orang-orang yang ingin mendirikan tiang besi/baja untuk papan reklame di depan rumah, toko, maupun bangunan lain yang dimilikinya, atau para pemilik kendaraan bermotor yang ingin menyambung, menambal atau memperbaiki kenalpot, step, atau bagian lain dari kendaraannya yang rusak, dsb. Kira-kira akan kemanakah mereka larinya? … Sudah bisa dipastikan pula sebagian besar dari mereka akan mendatangi bengkel las.

Oleh karena itu, memulai bisnis las bukan sekedar memulai sebuah bisnis yang layak, namun juga merupakan suatu bisnis atau usaha yang menguntungkan. Jika Anda memutuskan untuk mengambil usaha ini, mungkin Anda akan terkejut, karena betapa banyak orang yang benar-benar membutuhkan jasa profesional Anda.

Bagaimana Caranya Untuk Memulai Usaha Las?

Siapapun dapat memulai usaha bengkel las, yaitu bagi siapa saja yang mengetahui bagaimana menggunakan peralatan atau mesin las. Atau bagi sahabat yang sama sekali tidak bisa menggunakan peralatannya sekalipun, untuk memulai usaha las bukanlah perkara yang sulit, sepanjang Anda bisa mengajak kerjasama dengan seseorang yang mempunyai keahlian di bidang ini, dimana ia haruslah seorang yang jujur dan bertanggung jawab terhadap apa yang menjadi tugas pekerjaannya.

Untuk mulai membuka usaha las, tidak langsung perlu modal banyak. Cukup miliki terlebih dulu beberapa peralatan utamanya, seperti mesin las listrik portabel yang kecil, gergaji besi, mesin gerinda, mesin bor tangan, serta peralatan keamanan seperti kaca las. Dan Anda pun sudah bisa membuka bisnis las listrik, disamping tentunya memiliki tempat kerja yang cukup memadai, serta daya listrik yang cukup. Kedepannya setelah usaha bengkel las Anda mengalami kemajuan, maka perlengkapan yang lain seperti peralatan las karbit atau asetilin, trafo las listrik yang lebih besar, catok/ragum, mobil bak pengangkut, dsb. bisa secara bertahap Anda beli, sehingga pelayanan yang bisa Anda tawarkan kepada konsumen juga bisa lebih beragam.

Setelah bengkel mulai dibuka, pemasaran tentunya merupakan faktor yang sangat penting untuk kemajuan usaha. Maka mulailah bikin dan pasang papan reklame bisnis Anda di pinggir jalan di depan atau berdekatan dengan bengkel las Anda. Tugaskan seorang tenaga marketing untuk mempromosikan binis Anda ke wilayah-wilayah sekitar. Tidak harus Anda upah atau kasih gaji dulu, tapi cukup dijanjikan presentasi keuntungan bilamana ia bisa membawa seorang konsumen ke bengkel las Anda. Atau bila Anda belum begitu banyak menerima pekerjaan, Anda pun bisa merangkap sebagai seorang pemasar buat usaha Anda sendiri.

Ingatlah juga, bahwa meskipun sekilas dalam pekerjaan las hanya terlihat percikan api dan kepulan asap, namun ia berkaitan dengan nilai estetika atau keindahan. Maka teruslah berinovasi, supaya model-model yang ditawarkan tidak ketinggalan zaman, lebih artistik dan lebih menarik minat calon konsumen. Perhatikan motif, ukiran, serta profil dari model yang ditawarkan, jika yang ditawarkan adalah untuk produk-produk seperti pagar, tralis, canopy, tangga, dan sebagainya.

Beberapa hal yang sangat penting untuk diperhatikan

Karena rumah orang tua saya dulu berada di pinggir jalan yang cukup strategis, dengan halaman dan garasi kosong yang cukup luas, maka ada seorang teman STM yang telah berpengalaman dalam bidang las mengajak untuk bekerjasama. Ia sudah memiliki peralatan yang hampir lengkap, sehingga saya pun cukup menambah  sedikit perlengkapan saja, dan juga menambah daya listrik yang lebih besar. Namun kerjasama kami tidak berlangsung lama, karena ternyata teman saya tersebut bukanlah orang yang jujur.

Meskipun kerjasama usaha saya dalam bidang las tidak berlangsung lama, namun setelah berinteraksi dengan beberapa pengusaha las, maka  ada beberapa hal yang saya ketahui dan saya kira harus menjadi perhatian, diantaranya adalah:

  • Ada beberapa pengusaha las yang menawarkan bahan kepada calon konsumen, setelah disepakati, ia mencampur bahan yang dikerjakan. Misalnya: bahan yang disepakati adalah baja dengan ketebalan sekian milimeter, tapi sewaktu pengerjaan (mungkin untuk mengambil untung lebih), maka bahan dicampur dengan ketebalan yang lebih tipis. Atau yang ditawarkan adalah bahan yang baru semua, namun saat pengerjaan dicampur dengan bahan-bahan bekas.
  • Jika pemasaran diserahkan kepada orang lain, terkadang setelah si pemasar mendapatkan calon konsumen, maka pesanan atau order dari calon konsumen bukan diberikan kepada majikannya, namun diserahkan kepada pengusaha las yang lain untuk mendapatkan persentase komisi yang lebih banyak.
  • Kebiasaan/tradisi jual-beli yang salah dan tidak halal menurut agama. Seperti menjual barang las dengan sebutan permeter lari. Jadi jika tinggi pagar 1,5 meter, maka bukan dihitung harga 1,5 meter, tapi dihitung harga untuk 2 meter.
  • Pencurian daya listrik ke saluran listrik PLN, dan beberapa hal lainnya yang bertentangan dengan kode etik profesi atau kode etik jual-beli.

Cukup kiranya artikel Memulai Usaha Bengkel Las ini saya suguhkan ke hadapan Anda sahabat Rumah Cahaya. Semoga bisa berguna bagi Anda semua… ~Cepi Nugraha

Komentar

6 tanggapan untuk “Memulai Usaha Bengkel Las”
  1. Jika semuanya sudah lengkap, Anda bisa memulai usaha bengkel. Memberikan diskon atau potongan harga bagi para calon pelanggan bisa diperhitungkan. Ini bertujuan agar para calon pelanggan merasa senang dan siapa tahu akan menjadi pelanggan setia Anda. Pastikan ketika bekerja, selalu siapkan dan kondisikan alat-alat perbengkelan dengan rapi di sekitar Anda.

    [balas komentar di sini]

    Cepi Nugraha Reply:

    Wilfred,

    Your comments may be spam. But because it is useful, then I approved ;) Thank you for your comment.

    [balas komentar di sini]

  2. Zainal Fatichin says:

    ingin sekali berkenalan yang ingin membuka bengkel las dengan saya..

    [balas komentar di sini]

    andre Reply:

    gan,,, saya mau usaha bengkel las,,, posisi dimana?? saya d jakarta,,, nih hp saya 085717185298 sms aj gan,,, takut ga keangkat tlfnnya

    [balas komentar di sini]

    rahmad ilham Reply:

    boleh juga…

    [balas komentar di sini]

Page 1 of 11
View all comments

 

Senaang rasanya, jika Anda berkomentar..

Dimohon dengan kata-kata yang baik & bijak...
Bila Anda belum mempunyai Avatar dan ingin membuatnya, kunjungi Gravatar!